Cerita si Agus(tus)

Bagi saya, Agustus itu selalu istimewa. Bukan karena Indonesia merdeka atau sebagainya. Agak jahat sih, tapi esensinya bukan itu, melainkan cerita di balik peristiwa-peristiwa itu sendiri.

Mari flashback ke tahun 1997.

Saya kurang ingat kapan tepatnya, tapi kelas 2 SD adalah pertama kalinya saya ikut kemping sebagai anak Pramuka. Iya, kelas 2 SD! Kalau diingat-ingat, saya sendiri takjub dengan keberanian dan rasa penasaran saya. Lebih takjub lagi mengingat orangtua mengizinkan saya, yang 7 tahun pun belum, ikut kemping dengan siswa lain yang sebagian besar lebih tua. Tapi, ternyata, dari situ saya mulai menyukai kegiatan di luar rumah. Saya menemukan kepuasan di balik kecapekan menginap di alam terbuka. Maka, Lizta kecil si anak cengeng tapi galak itu mulai ikut berbagai perkemahan sampai seragam merah putih tak lagi ada di lemari pakaiannya.

Meski masih aktif di Pramuka, saat kelas 6 SD, saya menemukan kecintaan terhadap Paskibra. Karena rumah saya berseberangan dengan stadion tempat upacara 17an, saya pun mengintip mereka latihan. Mungkin saat itu kepala saya sempat kepentok, tapi saya melihat anak Paskibra itu keren banget! Padahal, saat itu mereka dekil dan berkeringat karena latihan dari pagi. Jangan lupakan kulit yang gosong terbakar dan matahari yang menerpa tanpa ampun. Kalau dipikir-pikir, itu perpaduan yang nggak banget! Tapi sepertinya semua big no things yang saya lihat itu luntur begitu saja saat mereka mulai melangkah tegap memasuki lapangan. Derap mereka, suara dantonnya, langkah lembut namun tegas pembawa bakinya, sampai bentangan bendera latihannya membuat saya memutuskan, oke, SMP nanti saya mau ikut Paskibra.

Ternyata, hasil tak pernah mengkhianati usaha. Meski saya belum paham hal tersebut saat itu, saya berhasil lolos sebagai pengibar tingkat kecamatan saat masih kelas 3 SMP, bahkan terpilih sebagai pembawa baki! Saya nggak tahu alasannya. Mungkin saja karena saya cakep. Mungkin juga karena badan saya kecil sehingga bagus ditaruh di depan. Mungkin juga karena ayunan tangan saya jelek makanya “sudah pegang baki aja”. Tapi, apapun alasannya, ternyata saya bahagia. Hahaha…

Dasar manusia nggak ada puasnya, saya ingin mengibarkan di tingkat lebih tinggi. Minimal, tingkat kabupaten, deh. Apalagi, tinggi saya nggak sampai 160cm. Dan ya, hasil lagi-lagi nggak mengkhianati niat dan usaha. Impian saya tercapai. Yeay!

Setelah saya pikir-pikir kembali, bukan itu saja yang membuat saya bangga. Saya bertemu dengan orang-orang berbeda. Lewat Paskibra, saya mulai menjadi orang yang lebih terbuka. Meski tetap menjadi si kutu buku yang tiap hari hang out ke perpus sekolah dan daerah. Lewat Paskibra, saya juga tahu arti perjuangan, bukan cuma kemerdekaan, tapi juga impian.

Maka dari itu, Agustus selalu menjadi waktu istimewa untuk mengingat semuanya. Mengingat bahwa sebagai manusia, saya harus punya impian dan harus berjuang untuk mencapainya.

Advertisements

Sulitnya Indosat Proses Kartu 3G ke 4G

 

I feel like I’m wasting my time. Sebagai seorang customer awam, hal yang saya tahu saat ada upgrade teknologi, sistem dan sebagainya adalah untuk mempermudah aktivitas. Sayangnya, Indosat, operator yang sudah saya pakai selama 8 tahun ini mengecewakan saya.

Well, karena sudah lebih dari 8 tahun dipakai, bisa dibayangkan fisik kartu SIM saya, kan? Ya, yang standar itu. Sedangkan, smartphone era kini jenis sim card-nya bermacam-macam. Mulai dari standar, micro, dan nano.  Sungguh membuat pusing. Maklum, saya agak gaptek.

Nah, karena kebutuhan untuk kartu SIM berukuran lain sudah mendesak, saya pun datang ke gerai Indosat terdekat. Iya, yang paling dekat kantor saya sekarang, di Mall Ambassador yang itu. Ternyata, kartu SIM yang baru itu 4G!

Dari dulu, saya selalu mencoba percaya bahwa operator maupun service center resmi lebih baik dibanding operator atau service center tidak resmi. Sampai di sana, ada mbak-mbak yang bertanya keperluan saya dan meminta saya mencatat nomor handphone. Sekitar 15-20 menit setelahnya, saya dan orang lain yang berkepentingan sama dikumpulkan dan diumumkan cara pergantian kartu tersebut. Sudah begitu, kami harus melakukan pergantian sendiri pula di tempat masing-masing. Iya, kami diberikan SIM card kosong dan diminta melakukan aktivasi pergantian kartu sendiri.

Dengan melakukan hal tersebut, Indosat membuang waktu customer untuk pengumuman yang tak lebih dari 2 menit! Dari sini, sebenarnya saya sudah sebal. Kenapa perlakuannya terkesan nggak sopan, ya? Ehm, sepertinya nggak perlu beralasan efektivitas waktu, ya. Kami, para customer, juga menyempatkan waktu kami meski diperlakukan seperti itu, kok.

Setelah itu, saya pun pergi dari gerai Indosat. Saya pun membuka segel, membaca petunjuk yang tertera, dan melakukan yang disarankan untuk proses pergantian kartu 3G ke 4G Indosat. Hasilnya? GAGAL!

Ini yang ditunjukkan di handphone saya.

Screenshot_2016-08-05-18-36-01_com.android.contacts

Nah, yang membuat saya bingung, sinyalnya muncul, tapi cuma 3G. Itu pun nggak bisa digunakan untuk telepon maupun SMS. Jangankan untuk internetan, cek pulsa saja nggak bisa.

Screenshot_2016-08-05-18-36-10_com.miui.home

Screenshot_2016-08-05-18-35-17_com.android.contacts

Penasaran, saya menelepon operator. Setelah tanya-jawab yang panjang, operator tersebut bilang, “mungkin jaringan di tempat Ibu jelek.” Saya naik pitam! Jadi, saya, yang berada di Jakarta Selatan, dianggap jaringannya jelek. Bukankah dengan kata lain, Indosat mengakui bahwa jaringannya di seluruh Indonesia itu jelek, ya? Saya di Jakarta, lho. Di Jakarta saja jelek, apalagi di tempat lain, begitu pikir saya.

Setelah teleponnya diputus (iya, operatornya memutuskan sepihak sambungan telepon. Nggak sopan, ya), saya kembali menelepon dan dilayani operator lain. Intinya, saya dibuatkan laporan dan prosesnya 1×24 jam. Okay, I’ll wait.

Sekitar 28 jam setelahnya, telat 4 jam dari waktu yang dijanjikan, saya ditelepon pihak Indosat. Dia bilang, “mohon maaf laporannya baru diproses, bla…bla…” Saya kesal. Jadi, 1×24 jam sebelumnya ngapain, ya?

Malas berdebat, saya iya-iyakan saja. Indosat bilang, “kami akan memproses secepatnya.” Basi, ya. Saya tak menyukai kata basa-basi seperti “secepatnya”, “segera”, dan sejenisnya. Memangnya, seberapa cepat secepatnya itu?

Kalau tidak ingat masih ada kuota internet untuk satu bulan ke depan di kartu ini, mungkin saya sudah langsung berpindah operator. Buat apa pakai operator yang menyusahkan customer? Sudah menyusahkan, lama pula prosesnya. Padahal, di kartu perdananya tidak ada keterangan sama sekali bahwa proses pergantian kartu 3G ke 4G akan memakan waktu 1×24 atau sejenisnya. Saya mencoba kartu lain pun, bisa aktif dengan sinyal 4G di handphone saya.

Semoga besok, kartu-baru-nomor-lama ini sudah bisa digunakan normal. Kalau nggak? Wah, Indosat benar-benar menguji kesabaran dan minta ditinggalkan customer mungkin, ya.

Halo, Nama Saya Dian!

Beberapa waktu lalu saya menertawakan (habis-habisan) berita Yesung “Super Junior” yang nama aslinya diganti sepihak oleh sang Ibu. Tanpa izin si pemilik nama, Ibunya pergi ke kantor administrasi dan mengubah nama sang anak, dari Kim Jong Woon menjadi Kim Jong Hoon. Sungguh, saat itu saya tak bisa berhenti tertawa tanpa pernah menyadari, hal serupa terjadi pada saya.

Minggu terakhir di bulan Juli, saya memutuskan pulang ke rumah. Nggak tahu kenapa, rasanya kangen sekali dengan Bapak. Di samping itu, ada cerita yang harus saya sampaikan langsung kepada orangtua, secara lisan, bukan telepon, apalagi pesan singkat.

Singkatnya, setelah bercerita, Mamah tiba-tiba bicara serius. “Nanti, kamu dipanggilnya Dian aja, ya,” katanya. Sontak saya terkejut. Hah, ngapain dipanggil Dian? Udah bagus pakai nama Lizta, pikir saya. Maka, saya pun tak menganggap serius omongan beliau dan menganggapnya angin lalu.

Malam berikutnya, hal serupa terucap dari mulut Bapak. “Mamah udah bilang, kan. Kamu dipanggilnya Dian aja ya, Teh,” tegas Bapak. Saat itu saya berpikir, oalah, apa lagi sih, ini. Mengapa hal sesimpel nama panggilan saja harus diributkan? Apalagi, saat diminta penjelasan, Bapak hanya bilang, “pokoknya nurut aja.” Excuse me, this is 2016. Should I say yes to “pokoknya nurut aja”?

Saya pun menuntut penjelasan kepada Mamah. Saya tak terima dipanggil Dian. Bukan apa-apa. Arti nama Dian itu bagus, kok. Hanya saja, saya lebih menyukai nama Lizta. Unik dan sulit menemukan orang bernama sama. Saya merasa spesial. Saya merasa keren dengan nama itu. Hahaha…

Namun akhirnya, beliau pun bercerita. Katanya, beliau bertanya sama Abah (I don’t know who he is. Tapi, kayaknya semacam “orang pintar” berkopiah). Setelah dihitung-hitung, biji perhitungan dari nama saya sangat banyak! Jumlahnya lebih dari 70! Padahal, menurutnya, orang-orang kebanyakan umumnya hanya mencapai angka 15-16. Bahkan, tak ada yang sampai 20. Jangan tanyakan apa maksud perhitungan biji itu. Saya pun tak mengerti. Tapi intinya, menurutnya, nama saya terlalu “berat”. After 25 years, he said my name doesn’t suit me.

Akhirnya, setelah Abah tersebut menghitung dan melihat Yuni saya (please, don’t ask. Saya juga nggak tahu apa maksudnya), dia memutuskan nama saya cukup Dian saja. Tanpa embel-embel nama tengah dan belakang yang telah 25 tahun saya sandang. Dian tok. Katanya, dengan nama ini, karier saya akan lebih menanjak, rezeki saya lebih bagus, begitu pula jodoh saya. Entah kenapa, di pikiran saya hanya terlintas, kok, jadi syirik, ya?

Abah juga bilang, untungnya nama saya sudah ada Dian-nya. Jadi, nggak perlu bikin nama baru. Tapi tetap saja saya nggak terima! Lalu, gimana ngurus administrasinya? KTP, ijazah, kartu kredit dan surat-surat lain? Dengan santai Mamah bilang, “nggak apa-apa. Nama di surat-surat tetap itu, tapi saat akad nikah nanti namanya jadi Dian aja.”

Jangan dulu tertawa. Epiknya, beliau juga bilang, sudah selametan untuk nama baru yang nggak baru-baru amat ini sejak beberapa bulan lalu. Ya, nama saya sudah diganti jadi Dian –tok-tanpa-nama-tengah-belakang– tanpa sepengetahuan saya, sejak berbulan-bulan lalu. Saya langsung speechless.

Akhirnya saya memilih iya-iya saja. Bukan karena percaya perkataan si Abah, tapi merasa nggak ada yang salah dengan nama Dian itu. Plus, nggak ada salahnya pula mengganti nama sapaan, terutama saat berkenalan dengan orang-orang baru. Lagipula, secara administrasi, nama saya tetap yang disandang sekarang, dengan nama tengah dan belakang. Soal teman lama? Ah, nggak perlu. Toh, selama ini, tak semua memanggil saya Lizta. Hahaha…

Soal akad nikah nanti, apakah saya benar-benar hanya akan disebut Dian oleh calon suami saat ijab kabul? We’ll see.

Jadi, perkenalkan, nama saya Dian.

Bertahun-tahun mengukir kalimat yang dinilai bermutu

Tak menyadari bahwa aku rindu

Rindu sisi puitisku yang dulu

Saat halaman kosong di balik buku menjadi tempat penyalur rindu

Rindu kata-kata magis

Rindu hentakan kepuasan itu

Rindu diriku yang dulu

Puas saat tenggelam dalam rak buku

Puas saat menemukan pojokan kosong nan tenang yang jarang dilirik orang

Menggenggam kesendirian

Memeluk sepi yang menenangkan

Tips Agar Aplikasi Kartu Kredit Diterima

Setelah mempertimbangkan dari akhir 2014 lalu, saya memberanikan diri untuk mengajukan aplikasi kartu kredit. Seujujurnya saya agak deg-degan ketika memutuskan hal tersebut. Pertama, saya merasa belum butuh-butuh banget, tapi suka sebal kalau kesulitan mem-booking tiket pesawat, hotel, atau barang yang membutuhkan kartu kredit. Kedua, dengar-dengar prosesnya ribet, butuh waktu lama, dan banyak yang ditolak. Tapi, ternyata aplikasi saya diterima. Hei, aplikasi pertama yang saya ajukan langsung disetujui. Tidak pakai ditolak dan menunggu 6 bulan sampai 1 tahun lagi untuk kembali mengajukan. Hore!

Mungkin kalau kita mencari cara aplikasi kartu kredit diterima di mesin pencarian, sudah banyak yang memberikan tips secara teknik. Well, saya tak mengerti dengan hal teknis seperti itu. Tapi, saya punya tips, yang sudah dipraktikkan sendiri, dalam proses pengajuan kartu kredit pertama kalinya.

 

#1 Jujur

Salah seorang teman sempat bercerita, aplikasi kartu kreditnya ditolak. Padahal, penghasilan per bulannya bisa dibilang lebih besar dari saya. Setelah ditanya, dia tergiur tawaran agen kartu kredit yang memintanya me-mark up nominal penghasilan.

Saya? Infokan saja secara jujur berapa digit yang masuk ke rekening saya setiap bulannya. Mereka bukan hanya sekadar ingin tahu, tapi menggunakannya sebagai sumber referensi untuk verifikasi. Jadi, menurut saya, membohongi pihak bank tentang nominal penghasilan (terutama jika anda digaji pihak lain) yang dibayarkan lewat sistem perbankan, termasuk buang-buang tenaga. Ingat, pihak bank pasti akan mengecek rekening dan slip gaji untuk tahu apakah data yang diberikan pengaju valid atau tidak.

 

#2 Online Vs Agen

Ada yang bilang, pengajuan aplikasi kartu kredit lewat agen lebih mudah. Ada pula yang lebih condong menggunakan aplikasi online. Saya sendiri kemarin mengajukan lewat aplikasi online, karena mengira itu akan lebih mudah. Tinggal ketik-ketik-ketik, print aplikasi, kirim via pos. Voila! pengajuan selesai. Ternyata, itu tak semudah yang saya bayangkan. Saya justru merasa seperti bekerja dua kali sampai akhirnya enggan mengurusnya lagi.

Setelah mengirim e-form dan kelengkapan data lewat PO BOX, pihak bank malah menginfokan kalau data yang dibutuhkan belum mereka terima. Alasannya, “yang kirim via pos kan, banyak. Jadi, bla…bla…bla…” Intinya, aplikasi saya terselip di antara ribuan amplop lain yang dikirim ke alamat sama dan mereka terlalu malas mengeceknya. Akhirnya mereka meminta saya mengirimkan kembali lewat pos, dan saya dengan tegas menolaknya. Yes, saya MENOLAKNYA! Enak saja, yang bikin kesalahan adalah pihak bank, mengapa harus saya yang repot? Hemat saya, kalau bank mau menolak aplikasi saya, ya tolak saja. Saya malas mengurus dan tidak seambisius itu.

Ternyata pihak bank bersedia membantu dan mengirimkan agen untuk bertemu. Saya harus mengisi formulir dan tanda tangan kembali. Merepotkan? Iya. Kalau tahu begini, lebih baik saya titipkan saja e-form tersebut ke cabang bank terdekat, seperti yang dilakukan salah seorang teman. Menurut saya, pihak bank sepertinya harus mengganti cara mengirim e-form, sehingga tak perlu mengirim lewat pos, kalau mereka tak punya waktu mencari di antara ribuan amplop lainnya.

Jadi, kalau anda ingin mengajukan aplikasi online, cara pengiriman terbaik adalah melalui cabang bank terdekat. Tak perlu merepotkan diri dengan mengirim via pos. Menghabiskan waktu, menghabiskan tenaga. Kalau mengisi formulir aplikasi dari agen bagaimana? Maaf, saya tidak pernah mencobanya dan tidak bisa membantu.

 

#3 Rekening Sehat

Katanya, kondisi keuangan kita akan dicek oleh pihak bank ke Bank Indonesia. Sederhananya, akan dilakukan cross check di akun bank lain, apakah kita punya rekening dan track record yang bagus atau jelek.

Setelah bertanya pada seorang profesional di bidang keuangan, katanya rekening saya termasuk sehat, karena ada cash flow yang jelas setiap bulannya. Track record saya juga bagus karena tak pernah mengalami kredit macet. Singkatnya, nama saya masih bersih di mata Bank Indonesia. Jadi, kalau anda mengajukan berkali-kali tapi selalu ditolak, sebaiknya diingat-ingat lagi. Pernahkah bermasalah dengan proses kredit atau saat berhubungan dengan pihak bank? Kalau iya, bisa jadi nama anda sudah masuk dalam black list Bank Indonesia.

 

#4 Sabar

Proses aplikasi saya, dari pengajuan sampai disetujui, menghabiskan waktu sekitar 7 minggu. Menurut informasi yang saya baca, ternyata lebih lama dari orang lain. Hahaha… Tapi, saya memang tidak terburu-buru dan memilih sabar menunggu daripada merecoki pihak bank.

Mengapa prosesnya lama? Hei, bank adalah sebuah perusahaan dengan alur kerja yang sistematis. Ada tahapan-tahapan yang harus dilakukan sebelum mengirimkan sekeping kartu kredit ke tangan nasabah. Apalagi, yang mengajukan aplikasi bukan satu-dua orang. Wajar saja kalau untuk melakukan tahap demi tahap membutuhkan waktu 3-7 hari per tahapan. Jadi, sabar saja menanti.

Nasib Siapa Tahu?

Nasib orang memang tidak ada yang tahu. Seorang anak perempuan dari keluarga menengah ke atas, yang saya kira akan menjadi wanita karier yang sukses, justru berakhir sebagai ibu rumah tangga tanpa pendidikan memadai. Ia berjuang mencari biaya sekolah untuk anak-anaknya yang terlahir dari dua ayah yang berbeda, tanpa pernah merasakan indahnya masa kuliah. Justru sempat terancam putus sekolah menengah.

Sedangkan satu anak perempuan lain yang cengeng, canggung, dan berasal dari kalangan menengah ke bawah, justru terus mendaki karier yang tak pernah ia kira, pergi ke tempat-tempat yang tak pernah ia sangka. Ia menjelajahi dunia dengan kacamata baru lewat titel di belakang namanya. Padahal, dulu ia selalu pasrah jika harus berakhir menjadi buruh pabrik di kawasan rumahnya.

Kita memang tidak bisa menentukan nasib seseorang berdasarkan nasib keluarganya. Memang, kita tidak akan pernah bisa memilih untuk terlahir di keluarga seperti apa, miskin atau kaya, terpuruk atau terpandang. Tapi, sebanyak apapun materi orangtuamu, itu tetap milik mereka. Maka, sebenarnya kita tidak punya apa-apa selain diri kita sendiri. Usaha kita lah yang nantinya membentuk kita menjadi seperti sekarang.

Jangan salahkan Tuhan, jangan salahkan nasib, jangan salahkan orang-orang di luar diri kita. Karena apapun hasil yang kita peroleh, adalah imbalan atas apa yang telah kita lakukan.

Materi memang bukan segalanya. Tapi percayalah, kekurangan materi sering membuat banyak orang gelap mata, merasa tidak berdaya, dan menyalahkan Tuhan atas ketidakmampuannya mengubah nasib.

——

Tulisan ini pertama kali di-posting pada tahun 2014 dan diedit seperlunya oleh pemilik blog yang sama. Re-post untuk sekadar mengingatkan, baik diri sendiri maupun orang lain yang membacanya,

Diet Sehat Tapi Enak ala WRP

Beberapa bulan yang lalu, saya sempat panik karena merasa tubuh mulai melebar. Sebenarnya, hal ini tak terlalu saya rasakan hingga saya merasa sering kecapekan saat berjalan menanjak atau beraktivitas lebih banyak. Belum lagi, celana yang saya punya mulai terasa sempit sehingga menimbulkan bekas garis jahitan ketika dilepaskan. Meski mencoba cuek dan tetap enggan diet, akhirnya saya dihadapkan pada kenyataan bahwa berat badan saya mencapai 57kg dengan tinggi hanya 156cm saja. Siapa yang tidak panik ketika berat badan normalmu hanya 45-47kg berubah menjadi hampir 60kg?

Dari situlah saya bertanya-tanya, apa yang harus saya lakukan supaya berat badan kembali normal? Apakah saya harus mulai diet? Apakah saya harus mulai nge-gym? Jujur saja, saya bukan orang yang bisa diet dan nge-gym. Pernah mencoba diet OCD seperti teman sekantor, ujung-ujungnya badan lemas dan seperti orang mau sakit. Mau pergi ke nutritionist untuk dibuatkan menu makan sehat, pasti mahal. Ke gym? Saya pernah mencoba, tapi ternyata setelah tak lagi melakukannya, berat badan saya justru naik drastis. To be honest, aktivitas gym terlalu membosankan buat saya.

Ini produk WRP pertama yang saya coba.

Ini produk WRP pertama yang saya coba.

Akhirnya, setelah browsing sana-sini, saya memutuskan untuk mencoba diet WRP. Ini pun bukan tanpa pertimbangan. Harga menjadi salah satu kendala utama saat itu. Siapa sih, yang mau membeli paket susu untuk enam hari dengan harga sekitar Rp200ribu? Tapi, setelah saya hitung-hitung, sebenarnya itu adalah pengganti makan kita, kan? Jadi, kalau dikonversi ke rupiah dan dihitung per hari, tidak semahal yang saya bayangkan.

Pada 11 Mei 2015, akhirnya diet WRP saya dimulai. Saya baca baik-baik cara penggunaannya supaya mendapat hasil maksimal. Berisi 24 sachet WRP Nutritious Drink rasa coklat dan 12 sachet cookies, WRP 6 Day Diet Pack yang saya beli dapat dikonsumsi selama enam hari. Menurut petunjuk penggunaannya, saya harus meminum WRP Nutritious Drink pada pukul 07.00 pagi, makan cookies pada pukul 10.00, makan siang seperti biasa, makan cookies kembali pada pukul 15.00, dan minum WRP Nutritious Drink kembali pada pukul 19.00. Ini berarti, saya “diharamkan” makan pagi dan malam selama menjalani diet, karena makanannya diganti oleh susu WRP. Well, untuk sarapan, it’s not that hard karena saya memang tidak terlalu suka sarapan berat. Saya lebih suka minum black tea dengan gula atau madu sebagai penambah energi dan konsentrasi. Hal yang berat justru menahan makan malam. Tapi, karena uang makan malam saya sudah dibelikan susu WRP, budget saya pun terbatas sehingga urung membeli makan. Hahaha… Kebetulan saya adalah anak kos, dan ini sebenarnya adalah keuntungan tersendiri bagi anak kos yang mengatur uang dan makan sendiri. Jika saya membeli susu WRP dengan uang makan, berarti uang makan saya sebenarnya sudah terpakai, bukan? Lain halnya kalau saya tinggal bersama keluarga dan disiapkan makan malam setiap pulang kerja.

Meski awalnya mau mengikuti diet sesuai anjuran, kenyataannya saya baru memulai aktivitas kerja pukul 10.00 dan nyawa saya belum terkumpul sepenuhnya pada pukul 07.00. Jadi, saya sesuaikan saja jam minum susu WRP dengan jam makan saya pribadi. Saya baru minum WRP Nutritious Drink pada pukul 10.00 di kantor dan tak makan snack pagi. Siangnya, saya meminum WRP Diet Tea untuk memblokir penyerapan karbohidrat.  Setelah itu, saya makan siang seperti biasa. Barulah pada pukul 15.00 atau 16.00 sore, saya memakan cookies-nya. Lalu, setelah pulang kerja, saya meminum WRP Nutritious Drink kembali sebagai pengganti makan malam.

Pada satu bulan pertama, saya tidak merasakan perbedaan yang berarti. Maklum saja, saya termasuk orang yang malas berolahraga. Jenis olahraga yang saya lakukan adalah olahraga yang bisa dilakukan sambil menonton drama atau film. Hahaha… Jadi, saya cuma melakukan sit up, menggerakkan kaki seperti mengayuh sepeda, atau menaik-turunkan kaki dalam posisi badan miring. Berat badan saya hanya turun 3kg. Tapi, ini jadi suatu awal yang baik karena berarti saya cocok menjalani diet WRP. Saya tak pernah merasa kelaparan atau kehilangan konsentrasi karena kekurangan nutrisi.

Berbekal rasa optimis, saya melanjutkan kembali diet WRP pada bulan Juni dan Juli. Meski puasa, saya tetap menjalankan diet WRP dan menyesuaikannya dengan jadwal berbuka, makan malam dan sahur. Intinya, saya menjalankan diet sesuai yang dianjurkan WRP. Takut bosan dengan rasa yang itu-itu saja, saya mulai membeli WRP Nutritious Drink dalam berbagai rasa, seperti WRP Nutritious Drink Coklat Sereal dan Stroberi. Lalu, pada pertengahan Juli 2015, tepatnya sebelum libur Lebaran, saya menimbang berat badan dan ternyata jarum timbangan menunjuk ke angka 47. Hore, saya turun 10kg dalam tiga bulan!

Setelah tiga bulan menjalani diet dan membandingkan kondisi tubuh sebelum dan sesudah diet, memang ada banyak perubahan berarti. Pertama, saya kembali memiliki tulang pipi dan berwajah oval. Pipi saya jadi terlihat lebih tirus tanpa efek shading sama sekali. Kedua, lingkar pinggang saya mengecil dari 78cm menjadi 68cm. Ketiga, dan ini yang paling saya senangi, lingkar paha saya berkurang 5cm! Ya, memang hanya 5cm. Tapi, hal ini sangat terasa karena celana pendek saya jadi lebih indah dipakai dan tak ada bekas garis jahitan lagi selepas mengenakan celana.

Teman-teman saya pun mulai bertanya-tanya apa rahasia diet saya. Saya hanya menjelaskan kalau saya melakukan diet WRP. Tidak lebih. Bahkan, saya masih sempat cheating dengan makan camilan atau mie goreng saat makan malam.  Saya juga masih suka makan mie ayam, salah satu makanan favorit saya, saat jam makan siang. Saya memang tidak memaksakan diri untuk diet mati-matian. Asalkan berat badan turun, saya sudah senang. Makanya, saat keinginan cheating muncul tak tertahankan, saya turuti. Lagipula, hal itu jarang sekali terjadi dan bisa dihitung dengan jari. Untungnya, saya memang bukan orang yang terbiasa ngemil, jadi tak perlu menahan diri dari godaan gorengan dan berbagai snack lainnya.

Setelah ini, kemungkinan besar saya akan tetap mengonsumsi WRP. Tapi, hanya untuk menjaga agar berat badan saya tetap ideal. Saya juga tak ingin jadi wanita yang kurus, kok. Saya hanya malas kalau harus membeli pakaian baru dengan ukuran lebih besar. Hahaha…